Apa itu Cybercrime? Bagaimana Cara Mencegah Cybercrime?
Log In

Apa itu Cybercrime? Bagaimana Cara Mencegah Cybercrime?

Friday, September 13, 2019, 11:52 PM

Definisi Cybercrime

Dalam kejahatan dunia maya, perangkat komputasi adalah objek kejahatan atau digunakan sebagai alat untuk melakukan kejahatan.

Dengan demikian, dengan menggunakan, atau lebih tepatnya menyalahgunakan, teknologi komputer, penjahat dunia maya akan mengakses data pribadi orang yang sensitif (data kartu, kredensial masuk dll), rahasia dagang perusahaan, informasi lembaga pemerintah, dll, atau menggunakan internet untuk segala jenis tujuan jahat. Untuk ini, mereka mungkin menggunakan perangkat lunak jahat (malware) dan alat dan strategi lain seperti rekayasa sosial. Sebagian besar dengan mengeksploitasi kerentanan keamanan bahwa sebagian besar insiden kejahatan dunia maya dieksekusi.


Kejahatan Dunia Maya: Berbagai jenis

Berbagai jenis kejahatan dunia maya meliputi:
1. Pencurian identitas - Ketika seorang hacker mengakses detail pribadi seseorang dan kemudian menggunakan yang sama untuk mencuri identitas seseorang atau untuk mengakses rekening banknya, dll, itu dikenal sebagai pencurian identitas. Peretas juga menjual / membeli data terkait identitas di web gelap; ini mungkin termasuk data keuangan, data terkait kesehatan, nomor jaminan sosial, alamat, nomor telepon dll, yang nantinya dapat digunakan untuk kegiatan penipuan.

2. Penipuan kartu kredit - Peretas menyerang sistem pengecer, terminal POS dll dan mendapatkan data kartu kredit (atau informasi perbankan) pelanggan. Data kartu kredit tersebut kemudian dapat dijual di web gelap atau bahkan dapat digunakan untuk langsung mencuri uang dari akun seseorang. Penipuan kartu kredit adalah salah satu bentuk kejahatan dunia maya yang paling umum.

3. Cryptojacking - Dengan menggunakan skrip, peretas menambang cryptocurrency di dalam peramban, itu juga tanpa sepengetahuan pengguna. Peretas pertama-tama akan meretas sistem untuk menginstal perangkat lunak penambangan cryptocurrency, yang kemudian akan menggunakan kode JavaScript untuk melakukan penambangan cryptocurrency dalam browser.

4. Cyberextortion - Serangan cyber yang digabungkan dengan permintaan uang - itulah yang disebut cyberextortion. Ada beberapa cara berbeda dalam melakukan cyberextortion. Pemogokan ransomware yang khas juga merupakan cyberextortion. Seorang hacker memeras pengguna yang mengancam akan merilis video pengguna yang menonton situs porno adalah jenis lain dari cyberextortion. Peretas juga menggunakan serangan DDoS untuk memeras uang sementara upaya untuk memeras uang yang mengancam untuk merilis dokumen atau file penting (seperti data sensitif, episode yang belum pernah dirilis dari serial TV dll) juga merupakan contoh dari cyberextortion.

5. Serangan Ransomware - Ransomware adalah nama yang diberikan untuk jenis malware yang mengenkripsi semua data dalam suatu sistem atau jaringan dan kemudian memasang pesan meminta tebusan untuk mendekripsi data. Serangan Ransomware menjadi sangat umum saat ini.

6. Cyberespionage - Penjahat yang meretas ke dalam jaringan organisasi pemerintah atau jaringan terkait pertahanan dan mendapatkan akses ke data sensitif dan rahasia di dalamnya adalah apa yang disebut cyberespionage. Mereka yang terlibat dalam cyberespionage bahkan dapat mengubah atau menghancurkan data sensitif yang mereka akses dengan meretas; mereka bahkan dapat menggunakan perangkat yang terhubung internet, seperti kamera, webcam, perangkat IOT dll untuk kegiatan mata-mata dan terkait.

Mencegah kejahatan dunia maya

Ada beberapa hal mendasar yang dapat membantu mencegah kejahatan dunia maya secara luas. Mari kita lihat beberapa dari mereka...

1. Gunakan perangkat lunak keamanan - Selalu gunakan perangkat lunak keamanan apa pun yang Anda perlukan untuk mengamankan sistem / jaringan Anda dan data Anda. Itu semua tergantung pada sifat data yang Anda inginkan dan sifat bisnis / pekerjaan yang Anda lakukan. Anda harus mulai dengan memiliki program antivirus / antimalware yang baik dan kemudian mencari alat keamanan endpoint,

2. Gunakan enkripsi atau VPN - Menggunakan enkripsi atau menggunakan VPN (Virtual Private Network) dapat membantu mengamankan komunikasi dan data Anda. Enkripsi membantu karena peretas hanya dapat mencegat data terenkripsi sekalipun mereka meretas jalur komunikasi Anda. Demikian pula, yang terbaik untuk menggunakan VPN saat terhubung melalui jaringan Wi-Fi publik.

3. Fokus pada manajemen kata sandi - Manajemen kata sandi yang efektif membantu mencegah kejahatan dunia maya. Selalu memiliki kata sandi yang kuat, yang idealnya merupakan campuran huruf (huruf besar dan kecil), angka dan karakter khusus. Pastikan kata sandi berbeda untuk akun / layanan yang berbeda. Buat kebijakan untuk mengubah kata sandi secara teratur.

4. Perbarui secara teratur - Perbarui perangkat lunak dan sistem operasi Anda. Jangan lupa untuk memperbarui tepat waktu, penundaan dapat menyebabkan penjahat dunia maya menemukan kerentanan, yang dapat mereka eksploitasi untuk melakukan serangan.

5. Miliki cadangan - Selalu simpan cadangan semua data yang Anda miliki di sistem / jaringan Anda. Ini berlaku terutama untuk data penting yang Anda inginkan. Ingatlah untuk memperbarui cadangan Anda secara berkala.

6. Ikuti praktik keamanan terbaik - Selalu disarankan untuk mengikuti praktik keamanan terbaik termasuk mewaspadai email phising dan tautan phishing, menjaga keamanan perangkat BYOD dan perangkat IoT, memastikan keamanan fisik sistem / perangkat Anda dengan menguncinya ketika tidak digunakan, hanya menghubungkan perangkat USB yang aman dll.

7. Latih latih diri mu, dan orang-orang mu - Anda harus mendidik dan melatih diri sendiri tentang semua aspek keamanan siber. Ini berlaku untuk orang-orang Anda - karyawan Anda, klien yang terhubung ke jaringan Anda, mitra dll- jika Anda adalah bagian dari suatu organisasi.
Baca Juga
Sign out

TerPopuler